Bawaslu Papua Laporkan 22 ASN Yang Tidak Netral

Dok/ Pegawai Negeri Sipil/ QB

tvpapua.com, Jayapura, 13/11

JAYAPURA – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi Papua melaporkan sebanyak 22 Aparatur Sipil Negara (ASN) di Papua ke Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN). Laporan ini berasal dari temuan Bawaslu di 9 Daerah yang melaksanakan Pilkada.

Anggota Bawaslu Papua, Amandus Situmorang menjelaskan, 22 ASN direkomendasikan ke KASN lantaran melakukan pelanggaran terkait netralitas ASN selama tahapan Pilkada berjalan.

“Pelanggaran netralitas yang dilakukan di antaranya berupa memakai atribut pasangan calon tertentu. Bahkan ada juga yang ikut dalam kampanye,” katanya di Jayapura, Jumat (13/11).

Ia menambahkan, kasus pelanggaran netralitas ASN ini terdapat di Kabupaten Supiori 6 kasus, Merauke 5 kasus, Nabire 4 kasus, Keerom 4 kasus, serta Boven Digoel, Mamberamo Raya dan Pegunungan Bintang masing-masing 1 kasus.

“Dari total 24 aduan, dua diantaranya tak terbukti melakukan pelanggaran. Jadi hanya 22 ASN saja yang kami rekomendasikan ke KASN,” ungkapnya.

Dijelaskan Amandus secara keseluruhan, dugaan pelanggaran dalam tahap pemilihan kepala daerah tahun 2020 yang ditangani Bawaslu Papua telah mencapai 40 kasus. Jumlah ini meningkat bila dibandingkan dengan tahun 2019.

“40 kasus itu muncul sejak Januari 2020. Jadi selain pelanggaran netralitas aparatur sipil negara sebanyak 22 kasus, ada juga 14 dugaan pelanggaran pidana pemilu, 4 kode etik penyelenggara pemilu dan 1 dugaan pelanggaran administrasi,” tandasnya. (QB)

%d blogger menyukai ini: